Pages

Saturday, May 30, 2015

Choosing Vendor: Photography and Videography

Setelah menentukan mau pakai venue apa, kita mulai percaya diri datang ke wedding expo gitu. Sebelum putus venue sebenarnya kita juga sudah mulai datang ke wedding expo, aku inget banget expo yang pertama kali kita datengin adalah Gebyar Pernikahan Nasional yang diadakan bulan Februari lalu di Balai Kartini. Tapi, jadinya kita cuma jalan2 aja muter2in stand hahahaha abisan piye lah wong venue aja belom dapet. Padahal setiap kali ngedatengin vendor, pasti yang ditanya adalah, "venue-nya di mana mbak?".

Aku bakal nyeritain proses terpilihnya vendor-vendor pernikahan berdasarkan urutan pen-DP-an. Seperti tertera di judul, vendor yang pertama kali aku DP adalah photography dan videography, bukan venue! Hahahahaha. Awalnya sama sekali gak kepikiran kalo kita bakal DP vendor ini duluan, tapi karena vendor photo&video (menurut kami) tidak perlu didiskusikan dengan ortu, akhirnya kami langsung DP deh setelah nemu vendor yang cocok (harganya). Hehehe.

Menurut kami, photo&video selama pernikahan adalah salah satu hal yang crucial karena akan dikenang seumur hidup, namun tidak sepenting itu sampai harus didiskusikan dengan orang tua atau memilih vendor dengan harga selangit! Oleh sebab itu, kita cuma mendatangi 2 vendor dan kita langsung DP di vendor kedua! Hehehe. Vendor photo&video ini kita dapatkan ketika kita datang ke Green Wedding Expo di Balai Sudirman bulan April lalu.

(1) Batavia Photography
Sebenernya kita ga sengaja nih dateng ke stand vendor ini..... Waktu itu kita lagi ngobrol2 dengan salah satu vendor dekorasi, lalu setelah selesai diskusi kita "digiring" untuk datang ke Batavia Photography ini. Yaaa, nothing to lose juga sih karena kita juga belum kepikiran mau pakai apa untuk vendor photo&video. Overall, hasil foto-fotonya sangat bagus dan sangat jernih. Videonya juga ga norak gitu. Pernah ga sih kamu ngeliat hasil foto/video yang norak? Harganya juga bersaing, ga terlalu murah tapi juga ga terlalu mahal. Kalo kita deal di pameran, kita bisa dapet bonus screen (karena di Sasana Kriya ada space untuk naro screen 3x4 m). Tapi ya kita perlu muter2 dulu lah ya, siapa tau dapet yang lebih "bersaing" lagi harganya :p

(2) Tito Photography
Tepat setelah ke stand Batavia Photography, kita nemu stand unik yang namanya mirip si cami: Tito Photography. Hihihihi. Awalnya aku tergiur dengan underwater prewedding shoot dari Tito ini. Unique aja gitu, berasa America's Next Top Model banget foto di bawah air kan? Ya udah deh kita tanya-tanya sekaligus liat portofolio foto&videografinya. Dan Mbak Mega, marketingnya bilang kalo kita deal di situ, kita akan dapat potongan harga sebesar 50%. Artinya, dengan Rp14juta kita udah dapet paket prewedding dan wedding photography&videography!!! Woooooot! That's what I said about "competitive"!! Hahaha emang dasar capeng ngirit, ngeliat diskon langsung melek dah matanya.

Rincian paket yang kita dapatkan adalah sebagai berikut:
Prewedding (outdoor)
- Makeup, hairdo, aksesoris
- Kostum 3 macem 
- 25 foto pilihan + edited
- 1 album 6R (10 halaman)
- Save CD pilihan
- 1 Kanvas 40x60 cm + frame minimalis

Wedding day
- 2 album wedding book 20x30 cm (20 halaman)
- 2 photgrapher + 1 asisten
- 1 videographer + 1 asisten
- Save DVD all files photo
- 1 DVD video
- 8 jam kerja

Well, sebenarnya Tito Photography ini jarang banget direview sama orang jadi aku hampir ga nemu blog orang yang review vendor ini. Tapi mana ada sih profesor yang langsung jadi profesor tanpa mengalami fase mahasiswa? Dengan berbekal keyakinan itulah, semoga vendor ini tidak mengecewakan karena banyak juga yang para bridezilla yang merasa ditipu oleh vendor fotografinya. Mulai dari hasil foto prewed ga ada yang bagus lah, CD dikasihnya ngaret lah, videonya alay lah, videografer ga ngikutin kemauan klien lah, bahkan sampe ada orang yang berbulan-bulan setelah acara belum juga dikasih lihat hasil fotonya! Please banget ya Tito, jangan kayak gitu.................

Kelemahan lainnya Tito Photography ini tidak rekanan dengan Sasana Kriya! Well, sebenernya belum tentu juga sih aku pake Sasana karena aku sejujurnya belom DP hehehehe. Tapi Mba Mega bilang ini mereka tahun ini akan mengajukan diri untuk jadi rekanan! Kita lihat saja yaa berhasil atau tidaknya..

Lalu, dengan harga segitu belum sama screen! Huhuhuhuhuhuhuhu. Wajar sih, harga segitu aja udah murah bingit. Kalo ga salah, nambah screen kena biaya Rp2.5juta. Tau kamera robot yang biasanya berdiri di depan pelaminan ga? Nah itu namanya Jimmy Jib. Kena biaya lagi tuh kalo mau pake Jimmy Jib. Tapi karena aku orangnya humble, aku ga mau ah pake Jimmy Jib (padahal sih karena ga mau ngeluarin uang lagi). Terus harus pake laptop sendiri juga kalo mau ada "sesuatu" yang ditampilin di screen tersebut. Yah, agak PR sih, tapi gapapa deh ketimbang nyedian laptop doangan mah. Masalahnya adalah, kita ga bisa nampilin video akad karena kata mereka waktunya ga sempet kalo harus edit same-day. Sebenernya sih bisa, tapi kena biaya lagi. Terus kalo mau ada slide show/klip foto yang ditampilin di screen juga ada biaya lagi! Loh kok jadi biaya tambahan terus sih???? *baru nyadar sekarang*

Setelah aku menyadari ternyata banyak banget biaya tambahan, jadi agak sedikit takut.... Mana udah bayar 50% lagi! Jangan2 nanti setelah nambah ini-itu, biayanya sama kayak vendor lainnya?!?!? Tapi Bismillahirrahmanirrahim deh. Semoga itu cuma perasaan aku doang. Kalo vendor lainnya kan starts from nya aja udah gede banget. Kalo ditambah ini-itu jatohnya pasti lebih gede lagi ((berusaha menenangkan diri sendiri)).

Oke deh, Bismillah. Insya Allah Tito memang jodoh gue! ((rada ambigu))

Oh ya, ada rekomendasi prewedding unik buat aku ga? :--)))

Tito Photography
Jalan Tebet Barat Dalam Raya No. 118 B, Jaksel
Ph 021-8310838/021-83796295
Email: photography_tito@yahoo.co.id
FB: TitoPhotography