Pages

Thursday, February 4, 2016

Ibu Ami by Sanggar Liza

Assalamu'alaikum warrahmatullahi wabarakatuh :---)

Seperti telah aku singgung di postingan sebelumnya, aku menggunakan paket Sanggar Liza yang periasnya adalah Ibu Ami. Di sini aku akan review pengalaman dan hasil test makeup aku bersama beliau. Wanna know? So keep on reading! :--D

---

Awal mula perkenalanku dengan Ibu Ami melalui Whatsapp ketika aku mau scheduling makeup test. Kesan pertama begitu menggoda ya hahahaha ternyata Bu Ami itu orangnya ramaaaah banget! Di Whatsapp aja dibalesnya cepet banget. Bener-bener secepet itu haha. Tapi ya tau diri juga sih, jangan kalian Whatsapp beliau di hari Sabtu-Minggu karena so pasti beliau lagi merias.

Beliau orangnya heart-warming banget. Aku sering dikirimin jokes dan beliau juga sering ngingetin aku untuk banyak-banyak baca shalawat dan berpuasa via Whatsapp. Bahkan ketika aku re-schedule aja beliau bersedia loh padahal beliau siangnya sudah ada janji di tempat lain.. EVEN SHE CAME SO MUCH EARLIER THAN ME! Kita janjian jam 7.30, eh beliau udah sampe kantor Liza jam 7.00.... Kan saya jadi merasa bersalah.........

Oh ya Intermezzo nih buat yang belum tau. Sanggar Liza sekarang sudah pindah ke Jalan Asem Baris Raya, No.11A, Tebet, Jakarta Selatan. Masih satu jalan dengan kantor yang lama, tapi kantor baru ini dekeeet banget sama Stasiun Tebet. Kalo dari Stasiun Tebet tinggal jalan kaki aja. Kantor barunya cyin, guedeeeeee banget. Mewah abiiitch pokoknya mah. Sekarang kantor Liza jadi one stop wedding service. Jadi mereka sekaligus ada display untuk jualan souvenir, kantor Liza Photography beserta studio untuk foto indoor, dan jualan pernak-pernik pernikahan lainnya. Oh ya, di sini juga ada ruang khusus untuk makeup test dan ruang khusus workshop makeup gitu. Siap-siap nih capeng-capeng 2016++ bakalan dapet harga baru rebranding Liza! Hahahahahaha.

Okay, back to topic. Ibu Ami.

---

Kenapa sih aku bikin postingan khusus mengenai Ibu Ami? Karena aku jaraaaaang banget menemukan blogger yang me-review Bu Ami. Pasti kebanyakan review nya tentang Ibu Liza, Mbak Fitri Liza, dan Mbak Reni Liza. Melalui postingan inilah aku menekankan bahwa ada 1 lagi talenta luar biasa yang jarang terekspos media, yaitu Ibu Ami. Ibu Ami memang bukan keturunan langsung dan pewaris dinasti Sanggar Liza. "Harga" Ibu Ami pun tidak semahal Ibu Liza dan anak-anaknya. Tapi Ibu Ami sebenarnya jauh lebih senior dibandingkan dengan Mbak Fitri dan Mbak Reni loh. Hasil makeup juga 11-12 lah, kan Sanggar Liza juga punya standar tersendiri. Tapi karena yang lebih terekspos di Instagramnya Sanggar Liza adalah makeup Ibu Liza dan anak-anaknya, jadi Ibu Ami kurang terdengar pamornya.. Aku pun sebenernya kalo kagak gara2 keabisan keluarga Liza untuk tanggal pernikahan aku, mungkin aku ga tau kalau ada perias lain yang namanya Ibu Ami. Hehehe maapin ya Bu Ami :--D

Aku pengen cerita sedikit tentang kiprah karier Ibu Ami yang aku berhasil gali saat aku lagi dimakeup. Maafin ya, bakat reporter gini nih hahahaha. But dont worry, she is OK to let me tell her story on my blog. Even she asked me to tell her when I already write it down on my blog hihi.

Jadi Ibu Ami dulu pas masih gadis sebenarnya hanyalah karyawati biasa, sama seperti kita-kita. Istilah ST-12: aku relaaa pergi pagi pulang pagi hanya untuk mengais rezekiiiiiiii. Sampai pada akhirnya, ayahanda Ibu Ami menyuruh beliau untuk kursus keahlian tertentu agar beliau bisa kerja freelance dan tidak perlu menelantarkan keluarga setelah menikah nanti (terharu, hiks). Akhirnya beliau ikut lah tuh kursus makeup yang dulu diadakan di Kantor Kelurahan Menteng Pulo. Guess who was teaching back there? Yes, the one and only Ibu Liza. Singkat cerita, Ibu Ami ini jadi murid the best of the best. Selalu juara 1 setiap ujian, selalu juara 1 setiap ada lomba, pokoknya selalu juara 1 deh. Akhirnya Ibu Liza, yang dulu memiliki sebuah salon, mempercayakan Ibu Ami untuk bekerja di salonnya. Jadilah Ibu Ami menjadi orang kepercayaan dan asistennya Ibu Liza. Hingga bertahun-tahun kemudian, Ibu Ami dipercaya untuk menjadi makeup artist senior di Sanggar Liza. Hebat ya? Dulu mah Mbak Fitri dan Mbak Reni masih pada bocil-bocil. Masih lelarian sana sini. Hahahaha.

Aduh pokoknya kita curhat-curhatan banyak deeh. Biasanya kan aku paling sebel tuh kalo dimakeup, soalnya leher belakang sering pegel ga siiiiih. Tapi pas dimakeup Ibu Ami itu sama sekali ga pegel loh hihi.

---

Okay. Back to tujuan awal. Ibu Ami merias wajah saya.

Kesan pertama ketika Ibu Ami melihat muka saya adalah: aduh ini alisnya turun, tebel banget, dan ga simetris. Matanya juga ga ada kelopaknya. Nanti gapapa ya dikerok sedikit alisnya. Ga bakal sampe habis kok, nanti kamu bisa liat tuyul. (Krik......)

Hahahaha memang hal terkrusial dari settingan komuk saya adalah mata. Mata saya itu alisnya super tebal dan turun. Udah gitu alis kanan dan alis kiri ga simetris. Ditambah lagi eyelid aku tuh turun dan berlipat gitu jadi kudu, wajib, dan fardhu pakai scott (bener ga sih nih tulisannya?) supaya ada kelopak matanya. Sebenernya sih Bu Ami meminta aku untuk menggunakan soft lense untuk menunjang ilusi mata besar.. Namun apa daya aku tak kuasa, jadi aku boleh ga usah pake softlense deh.. Dari pada ntar kelamaan masangnya karena takut2 :---D

PR selanjutnya dari mukaku adalah banyaknya rambut2 halus. Sungguh ya, banyak banget. Sebanyak itu deh pokoknya. Kayaknya dulu emak ngidam rambutan deh pas ngehamilin aku. Eh bukan ngehamilin, maksudnya mengandung...... Jadi nanti pas hari H itu, selain alisku akan dikerok, (hampir seluruh) mukaku akan dikerok juga.... Untung dikeroknya pake silet, coba pake koin. Kayak spiderman nanti muka uwek bergaris-garis merah hahahaha (maaf kalo ga lucu). Oh ya, ini bagaimana sih hukumnya dari segi agama? :""(

Oh ya, buat yang rutin perawatan (terutama dari beauty center yang menggunakan obat super keras semacam Erha, Natasha, Jasper, dll) sampe mukanya kinclong transparan kayak ketumpahan BB cream Korea, Bu Ami menyarankan agar menyetop penggunaan krim perawatan tersebut selama 1 bulan. Kenapa? Karena kandungan AHA (Alpha Hydroxy Acid, zat kimia utama yang membuat muka kita jadi terkesan dewy) akan membuat muka kita sangat mengilap setelah menggunakan makeup. Lah ga pake makeup aja muka kita keliatannya berminyak gitu kan, apalagi pake makeup pengantin yang tebal foundation? Pada beberapa kasus, malahan makeup nya ga bisa nempel sama sekali di kulit. Di aku sih alhamdulillah bisa nempel, tapi jadinya berminyak banget setelah beberapa jam pemakaian. Duh, bahaya juga nih.. Coba deh nanti aku konsul dulu ke dokter aku. Kebetulan dokter ku SPKK beneran, bahkan udah berpredikat konsultan. Beliau recommended banget loh! Praktik di RSCM Kencana dan beliau buka praktik pribadi bernama Ibeskin Clinic di daerah Margonda Depok, tidak jauh dari Detos.  Jadwal praktik beliau di Ibeskin Clinic adalah Senin 17.30-20.00, Rabu 17.30-20.00, dan Sabtu 10.00-15.00. Aku, kakakku, dan adikku punya masalah kulit yang berbeda-beda dan ditangani oleh dokter Irma semua :----)

Sambil memperhatikan beliau makeup-in aku, aku jadi bisa sambil belajar banyak juga loh tentang teknik makeup yang baik dan benar. Aku tuh orangnya ga betahan pake makeup. Kayak ga PD gitu loooh. Gimana nanti kalo makeupnya beleber? Gimana nanti kalo maskaranya luntur? Gimana nanti kalo bedaknya retak-retak? Makanya itu aku jarang banget pake makeup. Paling makeup kalo mau kondangan aja..

Bu Ami sih bilangnya test makeup itu hanya setengah perjalanan dari keseluruhan makeup pengantin karena makeup pengantin kan harus lebih cetar membahana. Tapi hasil test makeup aja udah baguuuus banget. Bahkan marketing Liza yang nanganin aku aja sampe teriak2 sendiri pas ngeliat aku.... Hahahaha. Bilang aku kayak cewek Arab lah, manglingin banget lah, cantik banget, dll. Itu kayaknya sih lebih muji hasil makeup Ibu Ami dari pada muji kecantikan aku yang sebenarnya haha. Tapi makeup artist di tempat prewedding aku juga bilang bagus banget loh.

Mau lihat seperti apa hasil test makeup selama 1.5 jam? Ini dia hasilnyaaa:

 Aku dan Ibu Ami yang cantik nan sederhana :')






BAGUS KAAAAN? Insya Allah nanti pas nikahan akan lebih to-the-max lagi hihihi. Intinya apa? Yang terjangkau bukan berarti di bawah kualitas kok. Jangan sampe kita maksa pakai Ibu Liza kalau ga ada dana. Selama masih di bawah bendera Sanggar Liza, insya Allah standarnya sama. Jadi, jangan takut hanya karena kamu dapetnya "cuma" Ibu Ami. Berikan kepercayaan kepada Ibu Ami, paparkan seperti apa tampilan yang kamu mau, insya Allah Ibu Ami tidak akan mengecewakan :---)

Tips dari Ibu Ami: mulai rutin oleskan bibir pakai madu (bukan lipbalm) dan masker wajah menggunakan timun asli (bukan masker instan).

Sekian dari saya. Semoga semakin memantapkan hati para capeng galau yang "cuma" kebagian Ibu Ami! Hitung-hitung bantu Bu Ami yuk, sambil mendoakan semoga penyakit yang diderita oleh suaminya Ibu Ami menjadi penghapus dosa baginya dan semoga segera lekas diberikan kesembuhan..

Ingat, perbanyak puasa dan bershalawat! :-----)

 Ibu Ami izin makeup dulu pas tau mau di-feature di blog aku. So cute, right? :-)

 Sanggar Liza's new reception lobby



Ciaobella! :*


Tuesday, February 2, 2016

What Else? Ummmm, about the dress(es)!!

ALOHAAAAAAA, IT'S BEEN A WHILE GA SIIIIIHHHH HAHAHAHAAHAHA. Masya Allah, ga nyangka aku ternyata pengunjung blog aku banyak jugaaaa. Dan banyaaak banget komen2 yang belum dibales.. Terutama yang minta price list, duh mohon maaf banget karena udah lama, jadi price list vendor lain terpaksa kubuang supaya ga menuh2in..... Yang masih ada cuma vendor yang aku pake ajaaa. Huhu. Maaf ya dear bridezillas! :"""""(

-------------

Jadi gimana update-nya ya? Hahahaha gara2 udah lama nih aku jadi lupa-lupa inget deh.. Pokoknya venue, fotografi, dan muzik zudah lunaaaazzz sodara-sodara! Pembayaran catering juga sudah hampir lunassss blas. Oh ya FYI, kalau di Sasana Kriya itu, pembayaran catering harus ke Sasana. Begitu juga dengan charge dekorasi dan fotografi, beserta guarantee fee nya itu klien yang bayar.. Pokoknya plus-plus nya Sasana Kriya itu banyak banget deh, udah gitu standar mereka (sok) ketinggian.. Contohnya nih ya, mereka itu pernah kasih Surat Peringatan ke vendor yang menggunakan pohon berdaun lokal. Jadi kalo mau pake pohon sebagai dekorasi, harus daun luar negeri macem sakura dan mapel gitu. Pernah juga ada kejadian dekorasi dicopot langsung sama orang Sasana karena ketauan pake bunga imitasi. Dicopot di tempat men, gimana ga bikin panik coba..

Huft, ya sudah lah ya nasi telah menjadi bubur. Tinggal gimana bikin rasanya supaya kayak Bubur Ayam Barito. Sungguh ya Bubur Ayam Barito itu endeees banget!! Sayangnya lagi diet, nanti kebaya ga muat kalo makan nasi putih......... Okay, out of topic.

Kali ini aku mau bahas tentang KAIN.

Yap, salah satu hal yang ternyata jadi jauuuuh banget di atas budget. Kenapa? Simply karena di toko kain, kita menemukan banyak banget kain lain yang bagus tapi harganya mahal. Tapi karena kita udah terlanjur kesengsem, jadi dibeli aja deh hahahaha..... ((nangis di pojokan))

Waktu itu yang beli kain adalah bundaku dan camerku. Berdua saja, akunya ga diajak huweee jahaaaat. Beliya di Fancy, Pasar Mayestik. Pasti udah tau lah yaa Fancy di mana. Kalo dari segi harga ya standar lah ya.. Artinya ada yang paling murah sampe yang paling mahal. Waktu itu mereka di sana lumayan lama dan ternyata menghabiskan dana sebesar: Rp13juta-an. JENG JENG JENG. Untung aku ga ikut, kalo ikut aku udah sport jantung kali.... Mereka membeli beberapa jenis kain yang akan kami berikan kepada:

*) 8 orang among tamu wanita
Nah, karena biasanya badan ibu-ibu itu cukup besar, jadi kami membelikan masing-masing 2.5 meter kain utama dan 1.5 meter kain brokat yang nantinya akan dibuat kebaya. Kainnya sudah disediakan oleh Sanggar Liza jadi ga usah beli kain lagi.. Untuk among tamu laki-laki juga sudah disediakan. Warna yang dibelikan adalah nuansa terakota gitu. Aku lupa harganya berapa karena waktu itu yang beli per-kain-an ini adalah bundaku dan camer jadi aku sama sekali ga tau.

*) 3 orang saudara kandung CPP
Aku punya kakak ipar perempuan 2 dan adik kandung perempuan. Kainnya bernuansa hijau pupus dan akan dibuat dress panjang karena semuanya berhijab.

*) Bunda dan camer
Nah ini dia yang kainnya paling mahal. Dasar emak-emak hahahaha. Jadi kan Liza itu sama sekali tidak menyediakan kebaya untuk orang tua pengantin, jadi mau ga mau kita harus beli dan bikin sendiri..... Tapi kain bawahannya disediakan siiih. Untuk akad nikah, mereka membeli kain yang bernuansa abu-abu dan untuk resepsi mereka membeli kain yang bernuansa dusty pink. Well, sebenernya aku agak kurang setuju sih kalau orang tua harus pakai warna pink.. Kesannya pihak perempuan menguasai banget ga sih?? Ya emang sih, kebudayaan kita "mengharuskan" wanita untuk mengeluarkan uang lebih banyak saat pernikahan, tapi ga gitu juga ga sih.. Tapi ya sudah lah ya, mungkin maksud mereka supaya warnanya lebih matching dengan warna kebaya resepsi aku..

*) AKU (^,^)
Liza itu ga ngasih kebaya buat akad. Huft. Jadi aku harus beli dan bikin kain sendiri. Bunda ngebeliin aku kain berwarna broken white beserta brokat dengan aksen bunga yang jaraknya jarang-jarang gitu. Mereka awalnya ngira aku bakal pake kebaya putih buat akad, tapi aku ga mau. Aku maunya pake dress atau istilah islamnya Gamis. Aku pengen aja ngerasain aura syar'i pada saat akad secara what is so syar'i about kebaya? Kebaya kan dibuat ngetat dan membentuk lekuk tubuh, sementara gamis kan ngga. Biarlah aku dibilang Bu Haji juga, anggep aja itu doa kan? Awalnya camer ga setuju kalau aku pake dress. Masa sih, kejadian sekali seumur hidup dan aku kayak pake Baju Lebaran? Well, inilah yang aku bilang gontok-gontokan dengan orang tua, ketika yang kamu inginkan dianggap tidak baik oleh mereka.. But still, this is my wedding. I deserve to get the look the way I want, I give in too much already. Not on this one (banging my chest like an ape).

----

Bridesmaids? I have to heartachingly tell my dear friends that I cannot give them any fabrics. Why? Simply because I dont have any money left on me.. Aku udah personally say sorry ke mereka kalo aku ga bisa kasih kain.. Tapi reaksi mereka heartaching banget.. Aku disindir2 gitu jadinya.. Huhu.. Abisan gimana? I dont want to ask my parents to buy my friends fabrics because it is so out of context ga sih.. Bridesmaids di luar negeri itu adalah orang2 yang bener-bener direpotkan oleh si calon pengantin. Bener-bener layaknya "maids". Mereka ngurus ini-itu sampai si capeng itu ga perlu pusing-pusing, ibarat wedding planner gitu deh. Sementara di Indonesia, hampir 100% bridesmaids itu dijadikan ajang pamer banyak2an temen ga sih? Ga dapet kain = lo bukan sahabat gue. That's it, malah menunjukkan strata sosial. Mungkin harusnya sebutannya bukan bridesmaids, tapi bridesmate. Tapi semoga temen-temenku ga berpikiran kayak gitu yaa. You guys are my very best friends!! I just do not afford to buy you guys fabrics.. I hope you read this and accept my sincere apology. Please understand me ya, my dear best friends. Maafin jadi curcol, abisan aku merasa bersalah.. :"")

Karena Sanggar Liza hanya mengalokasikan 6 among tamu wanita untuk dirias sementara aku akan menampilkan 8 among, jadi kami memutuskan bahwa jatah rias among tamu dialihkan untuk saudara perempuanku saja (3 orang). Among tamu kan biasanya sudah dandan dari rumah masing-masing tuh, jadi ga perlu dimakeup on the spot. Kecuali kalo among tamu dari keluarga dan mereka ga bisa makeup sendiri, nah masih ada jatah makeup 3 orang among tamu lagi yang bisa digunakan. Ribet yaaak hahahahaha.

Oh ya, baju-baju kami belum jadi karena penjahit kami sedang umroooh huhu. Katanya beliau baru balik pertengahan Februari !! Doooh, semoga hasilnya sesuai dengan yang diharapkan deh. Kalau hasilnya sempurna, aku akan merekomendasikan penjahit yang showroom nya ada di daerah Cikoko ini kepada bridezillas semuanya :-----)

---

Oke deeeeecccc segitu aja dari acuuu. Ngebosenin banget ya tulisannya? Hahahahaha. Maaf deeeh soalnya belum ada update-an baru lagiiiii. Insya Allah nanti aku akan cerita tentang prosesi foto pre-wedding aku yaaa. Semoga hasil foto Tito Photography bagus yaaaaaa!!! Kalau Tito Adinoegroho (owner Tito Photography) sih bagus-bagus semuaaa. Kalian bisa cek di  Instagram pribadi beliau (@titoadinoegroho). Bisa sih kalau kalian mau difoto sama beliau, tapi kena tambahan sekitar 5juta++

Good luck, bridezillas! :--)