Pages

Thursday, June 30, 2016

Happiness Comes from Within

Assalamu'alaikum warrahmatullahi wabarakatuh!

Apa kabar semuanyaaa? Semoga selalu dalam kondisi sehat wal 'afiat yaa! Aamiin ya Allah :--)

---

Sesuai judulnya, Happiness Comes from Within, aku pengen bahas topik menarik yang bikin perut semua orang senang: MAKAAAAAAAN!

Aku dulu orangnya malees banget masak. Palingan ke dapur cuma buat bikin mie atau nasi goreng ala ala (yang ga enak pula). Tapi saya menyesal.... Menyesal kenapa? Karena sekarang insting memasak saya jadinya masih tumpul.. huhu.

Memasak itu butuh insting loh! Ada yang memang sudah terlahir dengan bakat masak, ada yang mesti belajar terus-terusan supaya insting masaknya terasah dengan baik. Nah, aku ini tipikal yang harus belajar terus-terusan supaya bisa masak..

Sebelum nikah dengan si mamas, aku pernah ngaku ke dia kalo aku belum bisa masak. Yaa dia ga masalah dengan itu. Tapi aku tidak lantas serta-merta do nothing dan ga belajar masak sama sekali. Aku rajin bantuin bibi (tante, adiknya bundaku) selama aku numpang di rumah beliau (FYI, aku sedang lanjut studi di Bogor dan aku numpang di sana). Aku perhatiin cara dia bikin snack2 rumahan, cara dia masak masakan sederhana tanpa bumbu macem2, dan cara dia selalu berimprovisasi untuk membuat masakan yang murah tapi enak!

Inti bahan dari masakan Indonesia itu sebenernya cuma 5: bawang putih, bawang merah, cabe merah, gula, dan garam. That's that. You can simply make foods out of those 5 ingredients loh! Itu bahan paling sederhana dan paling mudah ditemukan. Sementara bahan lain seperti lada, kemiri, cengkeh, kapulaga, dll itu sebenernya tambahan untuk membuat masakan kita lebih setrong. Tapi jantungnya masakan sebenernya cuma 5 itu.

Di rumahku ada asisten rumah tangga, jadi hampir dipastikan aku ga pernah masak karena mba ga ngebolehin aku masak dengan alasan "masa majikan masak" (-__-") yaelah mba kapan aku bisa masak kalo ga dibolehin masak..

Sampai akhirnya setelah nikah, waktu itu mamas minta dibikinin bekal karena kita ceritanya lagi berhemat gitu.. Okay, challenge accepted! Aku masak apapun yang ada di kulkas yang bisa dimasak. Another hint: he doesnt like veggies.

Bodo amaat, aku tetep masakin sayur buat mamasku. Masakan pertama yang aku buat untuk dia adalah sayur sawi baso + telor pedas manis. Hmmmmmm. Sempat worry enak apa ngga karena waktu itu aku kayaknya lagi puasa deh. Tapi ternyata enaaakkk (katanya) hahahahahaha walaupun sayurnya ga dimakan karena dia ga suka sayur (huhuhu).

 1 porsi lagi buat adikku yang minta dibikinin juga. Dan dia juga bilang enaak hihi tapi kurang banyak katanya (-__-")


Setelah itulah aku mulai pede masak! Hihihi. Pernah aku dipuji sama adekku yang paling jarang muji masakan orang. Padahal waktu itu aku cuma bikinin dia nasi goreng ala Zahra Fadhila dan dia bilang enaaak banget, sayangnya kurang banyak hahahaa.

Kesalahan dalam memasak yang paling sering aku lakukan adalah kurang asiiin! Aku kemarin bikin tahu isi goreng buat takjil, eh ternyata isiannya sama sekali ga ada rasanya!!! Hahahaha padahal udah aku tumis dan ku kasih garem (sejumput).. Karena kurang asin itulah, gorenganku itu aku namain: Tahu Isi Anti Hipertensi! Hahahahahaha.

Aku bisa terbilang masih jarang masak sih. Bisa keitung jari deh aku masakin si mamas ataupun orang rumah. Masakan kedua yang aku bawain bekal untuk dia adalah rice bowl with rica-rica chicken seperti penampakan ini:

With tiny pieces of carrots so that he ate veggies!

ENAAAAKKK KATA MAMAAASSSS hehehehehe

Jadi ya bener, kepercayaan diri itu benar-benar tergantung dari jam terbang memasak. Kalo memang kita dilahirkan dengan cooking instict yang kurang tajam, ya diasahlah dengan rajin-rajin masak. Jangan takut dibilang ga enak, jadikan itu sebagai input untuk lebih baik lagi ke depannya. Supaya ga sayang nih kalo ga enak, bikin aja dulu dalam porsi kecil.. Si mamas menanggapi ketidakjagoanku masak dengan cara bicara seperti ini:

"Ya sama aja kayak Lionel Messi dan Christiano Ronaldo. Messi mah kaga usah latian juga dia udah jago maen bola, udah bawaan lahir. Nah kalo Ronaldo, dia butuh latihan keras lagi dan lagi buat jadi jago kayak sekarang ini. Ya gapapa, itu namanya bakat. Ada yang sudah bakat lahir, ada yang namanya bakat asahan. Ujungnya kan sama, jadi pemain bola dengan bayaran tertinggi. Nah kamu ini kayak si Ronaldo"

Uuuu so sweet nya kalo ditenangin seperti itu dan ga malu padahal istrinya ga jago masak kayak wanita pada umumnya :"")

Sebenernya aku pengen banget bisa jago bikin kue. Karena menurutku, the real chef is the one who can bake! Susah loh bikin takaran adonan yang tepat. Sumber utama kegagalanku dalam membuat kue juga ada di takaran adonannya..

Kue yang pertama kali aku buat adalah cheese cake. Mau tau penampakkannya? INI DIAAAA:

HAHAHAHA HOW BAD IS IT??

But surprisingly, it tasted quite good despite the fact that it's broken into pieces and weren't popped out! Dihabisin sama bocil-bocil di rumah bibi! Hihi.

Kue kedua yang aku bikin adalah......MARTABAK!! Aku bikin martabak di hari ke-23 puasa Ramadhan (sampe inget harinya gitu yha). Topping yang aku pakai adalah oreo dan keju. Sempat khawatir sama hasilnya karena aku pake apinya terlalu besar huhu. Padahal kue yang pakai ragi itu nipu, keliatannya dari luar udah mateng, tapi dalamnya masih blenyek. Nah kalo aku adonannya mateng sempurna di dalam, tapi kematengan di luar a.k.a GOSONG!! Hahahaha. Seperti ini penampakkannya:

Oreo cheese martabak

It is (again) surprisingly delish and super cheaper than mainstream martabak out there with the same topping, oreo and cheese! Lalu karena beli bahannya banyak, jadi bisa bikin martabak lagi dengan kualitas yang lebih baik dari sekarang! Hihi. Kekurangan dari martabak ini adalah adonan yang terlalu tebal dan luaran yang gosong. Better next time ya! ;)

Belum mau menyerah, hari ke-24 aku bikin kue lagi. Niatnya mau benerin cheese cake yang gagal, tapi ternyata di pasar ga ada cream cheese huhu. Yas! Aku beli bahan2 kue di pasar tradisional! Lebih murah banget dibandingin pas aku bikin cheese cake, karena waktu itu aku beli bahan2nya di Giant. Berikut penampakkannya:

Vanilla cake with choco ganache on top!

The presentation isnt that good, but the taste is OK for a beginner! Hihi. Teksturnya memang belum seperti cake pada umumnya (hiks), tapi rasanya (surprisingly, again and again) enaak dan pas manisnya! Perpaduan antara cake yang tingkat kemanisannya pas dan dark choco ganache yang pahit-manis bikin rasa cake secara keseluruhannya enakkkk! Aku ga punya alat untuk mendekorasi cake, jadi aja ganache nya tumpah-tumpah di piring hahaha. Lalu aku juga ga punya timbangan kue, jadi aja semuanya serba dikira-kira! Huhu..

Rencananya nanti mau bikin lagi dengan teknik dan bahan yang lebih tepat untuk dibawa ke rumah kakeknya mamas saat Hari Raya Idul Fitri! Doain ya semoga enak dan langsung ludees! Aamiin ya Allah!

Nah, karena sisa choco ganache nya masih buanyak buanget, rencananya aku mau bikin churros untuk hari ke-25 Ramadhan ini. Doain semoga lancar dan berhasil yhaa!

Women should be able to cook because love and happiness always come from within.

Ciaobella! 

0 comments:

Post a Comment