Pages

Tuesday, February 2, 2016

What Else? Ummmm, about the dress(es)!!

ALOHAAAAAAA, IT'S BEEN A WHILE GA SIIIIIHHHH HAHAHAHAAHAHA. Masya Allah, ga nyangka aku ternyata pengunjung blog aku banyak jugaaaa. Dan banyaaak banget komen2 yang belum dibales.. Terutama yang minta price list, duh mohon maaf banget karena udah lama, jadi price list vendor lain terpaksa kubuang supaya ga menuh2in..... Yang masih ada cuma vendor yang aku pake ajaaa. Huhu. Maaf ya dear bridezillas! :"""""(

-------------

Jadi gimana update-nya ya? Hahahaha gara2 udah lama nih aku jadi lupa-lupa inget deh.. Pokoknya venue, fotografi, dan muzik zudah lunaaaazzz sodara-sodara! Pembayaran catering juga sudah hampir lunassss blas. Oh ya FYI, kalau di Sasana Kriya itu, pembayaran catering harus ke Sasana. Begitu juga dengan charge dekorasi dan fotografi, beserta guarantee fee nya itu klien yang bayar.. Pokoknya plus-plus nya Sasana Kriya itu banyak banget deh, udah gitu standar mereka (sok) ketinggian.. Contohnya nih ya, mereka itu pernah kasih Surat Peringatan ke vendor yang menggunakan pohon berdaun lokal. Jadi kalo mau pake pohon sebagai dekorasi, harus daun luar negeri macem sakura dan mapel gitu. Pernah juga ada kejadian dekorasi dicopot langsung sama orang Sasana karena ketauan pake bunga imitasi. Dicopot di tempat men, gimana ga bikin panik coba..

Huft, ya sudah lah ya nasi telah menjadi bubur. Tinggal gimana bikin rasanya supaya kayak Bubur Ayam Barito. Sungguh ya Bubur Ayam Barito itu endeees banget!! Sayangnya lagi diet, nanti kebaya ga muat kalo makan nasi putih......... Okay, out of topic.

Kali ini aku mau bahas tentang KAIN.

Yap, salah satu hal yang ternyata jadi jauuuuh banget di atas budget. Kenapa? Simply karena di toko kain, kita menemukan banyak banget kain lain yang bagus tapi harganya mahal. Tapi karena kita udah terlanjur kesengsem, jadi dibeli aja deh hahahaha..... ((nangis di pojokan))

Waktu itu yang beli kain adalah bundaku dan camerku. Berdua saja, akunya ga diajak huweee jahaaaat. Beliya di Fancy, Pasar Mayestik. Pasti udah tau lah yaa Fancy di mana. Kalo dari segi harga ya standar lah ya.. Artinya ada yang paling murah sampe yang paling mahal. Waktu itu mereka di sana lumayan lama dan ternyata menghabiskan dana sebesar: Rp13juta-an. JENG JENG JENG. Untung aku ga ikut, kalo ikut aku udah sport jantung kali.... Mereka membeli beberapa jenis kain yang akan kami berikan kepada:

*) 8 orang among tamu wanita
Nah, karena biasanya badan ibu-ibu itu cukup besar, jadi kami membelikan masing-masing 2.5 meter kain utama dan 1.5 meter kain brokat yang nantinya akan dibuat kebaya. Kainnya sudah disediakan oleh Sanggar Liza jadi ga usah beli kain lagi.. Untuk among tamu laki-laki juga sudah disediakan. Warna yang dibelikan adalah nuansa terakota gitu. Aku lupa harganya berapa karena waktu itu yang beli per-kain-an ini adalah bundaku dan camer jadi aku sama sekali ga tau.

*) 3 orang saudara kandung CPP
Aku punya kakak ipar perempuan 2 dan adik kandung perempuan. Kainnya bernuansa hijau pupus dan akan dibuat dress panjang karena semuanya berhijab.

*) Bunda dan camer
Nah ini dia yang kainnya paling mahal. Dasar emak-emak hahahaha. Jadi kan Liza itu sama sekali tidak menyediakan kebaya untuk orang tua pengantin, jadi mau ga mau kita harus beli dan bikin sendiri..... Tapi kain bawahannya disediakan siiih. Untuk akad nikah, mereka membeli kain yang bernuansa abu-abu dan untuk resepsi mereka membeli kain yang bernuansa dusty pink. Well, sebenernya aku agak kurang setuju sih kalau orang tua harus pakai warna pink.. Kesannya pihak perempuan menguasai banget ga sih?? Ya emang sih, kebudayaan kita "mengharuskan" wanita untuk mengeluarkan uang lebih banyak saat pernikahan, tapi ga gitu juga ga sih.. Tapi ya sudah lah ya, mungkin maksud mereka supaya warnanya lebih matching dengan warna kebaya resepsi aku..

*) AKU (^,^)
Liza itu ga ngasih kebaya buat akad. Huft. Jadi aku harus beli dan bikin kain sendiri. Bunda ngebeliin aku kain berwarna broken white beserta brokat dengan aksen bunga yang jaraknya jarang-jarang gitu. Mereka awalnya ngira aku bakal pake kebaya putih buat akad, tapi aku ga mau. Aku maunya pake dress atau istilah islamnya Gamis. Aku pengen aja ngerasain aura syar'i pada saat akad secara what is so syar'i about kebaya? Kebaya kan dibuat ngetat dan membentuk lekuk tubuh, sementara gamis kan ngga. Biarlah aku dibilang Bu Haji juga, anggep aja itu doa kan? Awalnya camer ga setuju kalau aku pake dress. Masa sih, kejadian sekali seumur hidup dan aku kayak pake Baju Lebaran? Well, inilah yang aku bilang gontok-gontokan dengan orang tua, ketika yang kamu inginkan dianggap tidak baik oleh mereka.. But still, this is my wedding. I deserve to get the look the way I want, I give in too much already. Not on this one (banging my chest like an ape).

----

Bridesmaids? I have to heartachingly tell my dear friends that I cannot give them any fabrics. Why? Simply because I dont have any money left on me.. Aku udah personally say sorry ke mereka kalo aku ga bisa kasih kain.. Tapi reaksi mereka heartaching banget.. Aku disindir2 gitu jadinya.. Huhu.. Abisan gimana? I dont want to ask my parents to buy my friends fabrics because it is so out of context ga sih.. Bridesmaids di luar negeri itu adalah orang2 yang bener-bener direpotkan oleh si calon pengantin. Bener-bener layaknya "maids". Mereka ngurus ini-itu sampai si capeng itu ga perlu pusing-pusing, ibarat wedding planner gitu deh. Sementara di Indonesia, hampir 100% bridesmaids itu dijadikan ajang pamer banyak2an temen ga sih? Ga dapet kain = lo bukan sahabat gue. That's it, malah menunjukkan strata sosial. Mungkin harusnya sebutannya bukan bridesmaids, tapi bridesmate. Tapi semoga temen-temenku ga berpikiran kayak gitu yaa. You guys are my very best friends!! I just do not afford to buy you guys fabrics.. I hope you read this and accept my sincere apology. Please understand me ya, my dear best friends. Maafin jadi curcol, abisan aku merasa bersalah.. :"")

Karena Sanggar Liza hanya mengalokasikan 6 among tamu wanita untuk dirias sementara aku akan menampilkan 8 among, jadi kami memutuskan bahwa jatah rias among tamu dialihkan untuk saudara perempuanku saja (3 orang). Among tamu kan biasanya sudah dandan dari rumah masing-masing tuh, jadi ga perlu dimakeup on the spot. Kecuali kalo among tamu dari keluarga dan mereka ga bisa makeup sendiri, nah masih ada jatah makeup 3 orang among tamu lagi yang bisa digunakan. Ribet yaaak hahahahaha.

Oh ya, baju-baju kami belum jadi karena penjahit kami sedang umroooh huhu. Katanya beliau baru balik pertengahan Februari !! Doooh, semoga hasilnya sesuai dengan yang diharapkan deh. Kalau hasilnya sempurna, aku akan merekomendasikan penjahit yang showroom nya ada di daerah Cikoko ini kepada bridezillas semuanya :-----)

---

Oke deeeeecccc segitu aja dari acuuu. Ngebosenin banget ya tulisannya? Hahahahaha. Maaf deeeh soalnya belum ada update-an baru lagiiiii. Insya Allah nanti aku akan cerita tentang prosesi foto pre-wedding aku yaaa. Semoga hasil foto Tito Photography bagus yaaaaaa!!! Kalau Tito Adinoegroho (owner Tito Photography) sih bagus-bagus semuaaa. Kalian bisa cek di  Instagram pribadi beliau (@titoadinoegroho). Bisa sih kalau kalian mau difoto sama beliau, tapi kena tambahan sekitar 5juta++

Good luck, bridezillas! :--)