Pages

Monday, April 4, 2016

WE HAVE BEEN MARRIED!!! :---)

Assalamu'alaikum warrahmatullahi wabarakatuh.

Apa kabar encang, encing, enyak, babe? Sehat? Alhamdulillaaah.

Jadi begini ceritanya. Ahad, 3 April 2016, Setyanto Pitoyo Haddade bin Setiady resmi menjadi suami Zahra Fadhila binti Alm.Sudihardjo!

----

Tidak ada kata pingitan bagi wanita metropolitan! Hahahaha. Bahkan ku tanggal 2 itu masih ke KOTA KASABLANKA buat nyari gembok buat kotak angpao dooong!!! Hahahahaha. Baru balik jam setengah 8 malem... Calon manten macem apa ya aku ini? Abisan kami ga pake WO, jadi terpaksa semuanya diurus sendiri. Huhu. Banyak yang kurang di sana-sini, tapi tidak apa. Selama kita selalu bersyukur, semua kekurangan (apalagi kelebihan) adalah sebuah berkah dari Allah SWT.

Diriku ke Kokas sama Bunda dan adik aku. Well, sebenernya aku ga nyari kunci doang sih... Tujuan utamanya sebenernya adalah menukarkan celana jas adik aku yang kebesaran.. Sesudah dari Kokas, kita langsung meluncur ke Hotel Santika naik taksi! Baru sampe jam setengah 9 malem! Hahahaha. Kalo dipikir2 lucu juga sih, ga ada kata pingit di kamus aku :--D

Aku selalu penasaran, "Apa ya yang dirasain oleh seorang wanita yang besoknya akan menikah?"

WELL, AKU MENGALAMINYA GAES!

Diriku ga bisa tidur, tidurnya tidur ayam yang bolak sana balik sini. Ga konsen. Perasaan campur aduk. Takut ini dan takut itu. Takut ga bisa jadi istri sholehah bagi suami dan anak-anakku kelak. Tapi ya bagaimana. Menikah ada sebuah fase yang akan dialami oleh setiap insan manusia, termasuk aku. Dari pada fokus kepada sesuatu yang negatif, mendingan fokus kepada sesuatu yang positif. Ye ga? Hihi.

--

AND THE MORNING COMES!!

Jam 3 pagi aku udah bangun. Mandi, dll sampai hampir jam setengah 5, camer (sekarang udah jadi ibu mertua!! Yeay) nelepon kalo Ibu Ami dan Tim Liza sudah sampai di gedung!! What????? Ku dan bundaku belom siap!!! Akhirnya langsung buru2 deh tuh dan sampai di Sasana Kriya jam 5 telat sejam dari perjanjian... Akibat adanya miskomunikasi antara kami dan pihak penjemput! Huhu inilah ga enaknya ga pake WO :"(

Bla bla bla aku dirias dengan sangaaaat cantik oleh Ibu Ami! Dress akadku yang biasa aja pun jadi terasa luar biasa.... Selama proses makeup, tim Tito Photography meliput dan memfoto dirikuuu hihi mereka asik2 banget!!!! Jadi ga merasa tegang sama sekali! Alhamdulillah I've got the best vendors in the world!! :--)

Aku ceritanya diumpetin di balik screen berukuran 3x4 sebelum dipanggil keluar oleh MC. Untuk mempersingkat waktu juga sih soalnya keluarganya Tito juga ngaret sejam padahal keluargaku udah siap ontime zzzz. Kasian tuh penghulunya.. Dia padahal akan menikahkan seorang wanita juga di daerah Pondok Rangon jam 9 pagi, sedangkan jam 8 baru mulai prosesi.. Mohon maaf ya mas-mbak yang menikah setelah aku... ini dia salah satu poin penting enaknya ada WO!!!

Yang mengharukan adalah saat aku membacakan izin nikahku kepada bunda dan Mas Adhi.. Aku bikin sendiri teks nya. Orang-orang pada nangis karena terharu. Aku sendiri menahan semaksimal mungkin untuk tidak menangis... Udah diwanti-wanti soalnya sama Bu Ami.. Bundaku aja sampai nangis deras. Abisan gimana? Itu adalah curahan hati seorang anak yatim piatu :"")

TITO MUKANYA TEGANG BANGET!!

HAHAHAHAHAHA I've never seen that kind of Tito's face so far! Best face ever! Hihi. Sebelum mulai akad, penghulu meminta aku untuk melafazkan surat Alfatihah dan doa untuk kedua orang tuaku yang sudah Almarhum/ah. Setelag pembacaan khutbah nikah oleh penghulu, Mas Adhi siap melafalkan ijab untuk selanjutnya dibalas oleh Tito. Alhamdulillahirabbil 'alamin. Semua sah dan berjalan dengan sangat lancar. Kami sah menjadi suami istri!!! ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Ga enaknya ga pake WO apa? Kita harus ngelakuin apa2 sendiri! Apalagi kalo sodara kita ga sigap, huhu. Masa aku nyeret2 bangku sendiri, pas lagi sungkeman, dan jalan ke ruang rias buat ganti baju aja aku sendiri lari-larian kayak manten mau kabur karena ga mau kawin! Zzzzz. Udah gitu karena ga ada WO, time-keeping nya jadi kuraaang banget. Huhu ya sudah lah yaaa. Everybody was still happy kok!! :-)

Setelah ganti baju resepsi yang disewa dari Sanggar Liza, kita mulai deh tuh prosesi kirabnya. OH MY GOD TERNYATA MANDIRA ITU PANJANG BANGET!! Hahahaha. Sebenernya sih kaga masalah kalo jalannya ga lamban dan Njawani. Masalahnya ini jalannya udah kayak kura-kura kebelet pipis! Lama dan pelaaaan banget! Udah gitu aku cuma boleh senyum dikit banget!! Apa kabar aku yang kalo senyum sumringah banget! Hahaha. Tapi overall seneng banget, tamu-tamu udah pada dateeeeng dan sepertinya 90% undangan kami dateng deh yeaaay! Tapi ajaibnya apa? MAKANANNYA DTC GA ABIS-ABIS BAHKAN SETELAH JAM 1!! Alhamdulillah, semoga pertanda keberkahan dari Allah SWT..

Kita kan juga pasang video same-day edit prosesi akad untuk ditampilkan di screen ya, AND I'VE GOT SO MANY POSITIVE FEEDBACK! Salute to Tito Photography! Ngambil momennya pas banget! Walaupun banyak yang bilang sih kalo akunya tetep cengengesan hehehe. Aku aja sejujurnya ga liat loh videonya kayak gimana. Mana sempet ngeliat ke screen?????? Tamunya banyak banget ga abis-abis!!! Hahahaha mana pada pengen minta foto semua lagi.... jangan dipelet ya akunya plis banget hihi.

Dear Ferny Vera Melissa Tobing a.k.a one of my bridesmates, you are the best! Thank you for very much helping on my biggest day! :*

Pokoknya that was an unforgettable moment! Capek, senang, sedih semua campur jadi satu! Untuk review vendor akan kusampaikan di postingan terpisah yaaa. Ini aja aku sambil nyuri-nyuri waktu karena si mas masih bobok hihi.

See you on my next post about vendorzzzz!

XOXO,
Zahra-Tito
Live from Anahata Resort and Spa, Ubud, Bali
<3 p="">

When waiting to be called outside

In the backstage with sister-in-law and cousin

Marriage approval to parents

Hugging father-in-law

We're officially husband and wife!!

With the one and only Ibu Ami!!!

Alfatihah..

The akad begun! 

"Sebaik-baiknya wanita adalah yang paling ringan maharnya"

Super in love with this photo



With this outfit, climbing up the stage was a struggle!


Mainstream photo 



Beast f