Pages

Monday, April 25, 2016

HONEYMOOOOOOOOOON!

Assalamu'alaikum!

Barakallahu laka wa baaraka 'alaikuma bagi yang sudah maupun akan segera menikah! :--)

Mau share dulu, aku dipost di Instagram nya Sanggar Liza looh. Terakhir ku lihat, 25 April 2015 (pukul 15:58) yang like sudah 1070 orang (norak banget aku, padahal yang di-like sampai 2000an juga ada) hahahahaha. Abisan kan sedih, vendor yang posting aku di Instagramnya cuma Sanggar Liza aja. Taman Music, Mitra Sekar Utama, Fine Souvenir, Bee Photoquick, dll, ga ada... huhuhu #anaknyabaper



Aku mau berbagi cerita seputar honeymoon aku boleh yaaa. Honeymoon super budget-compressing kalo bisa dibilang mah. Kenapa? Karena Tito benar-benar membiayai semua-muanya seorang diri. Sekali lagi, seorang diri. Tiket pesawat PP untuk berdua aja hadiah pernikahan dari kakakku.. Alhamdulillah ya rezeki suami-istri.. Mungkin beberapa dari kalian ada yang tau bahwa diriku ini sedang tidak bekerja karena sedang melanjutkan pendidikan di salah satu universitas negeri di Indonesia. Karena saya mengambil kelas reguler, jadi jadwal kuliahku ya Senin-Jumat seperti biasa..

Well, sebenernya aku ga bokek-bokek banget sih.. Uang ada, tapi cash! Tapi ya ndilalah pas hari H pernikahanku itu aku lupa bawa cash itu! Padahal aku udah inget-inget tuh jangan sampe lupa.... Soalnya malam Seninnya aku ga ikut pulang ke rumah, tapi extend di Hotel Santika semalam lagi. Jadi ya mau ga mau aku udah harus packing dan bawa segala keperluan untuk di Bali karena aku flight-nya Senin (tanggal 4 April) pagi jam 8!

Sedih banget rasanya, takut Tito ga cukup duitnyaa huhu.. Mana saudaraku yang janji bakal minjemin mobilnya selama kami di Bali tiba-tiba batalin janji... It means kita bakal ngeluarin duit buat sewa mobil which is ga murah biayanya.. Apalagi kita berencana tinggal 5 hari di Bali dan 3 harinya itu di Ubud! Haduuuh kita sempet hopeless banget tuh pas landing di Kuta. Ngatur ulang strategi karena tiba-tiba kendaraan ga terjamin.. FYI, di Bali itu hampir kaga ada angkot! Jadi mau ga mau kita harus sewa mobil atau motor deh setidaknya.

Hari pertama sampai hari ketiga kita sudah booking hotel di daerah Ubud, namanya Anahata Resort and Spa. Aku tau hotel ini dari salah satu group komunitas pelangsingan tubuh yang sering mengadakan retreat di sini. Tempatnya sepi, adem, ada sungainya segala, hijau banget, asri, wah poko'e cucok marucok lah buat honeymoon :p

Masalahnya adalah bagaimana caranya kita menuju Ubud dari Bandara Ngurah Rai? Itu jauh banget loh... mana ga ada kendaraan.... Naik angkutan bandara? Beuh, jangan ketipu deh! Mereka itu argonya argo kuda! Makanya kita harus cari opsi lain, jangan sampai kita terpaksa harus naik angkutan bandara pokoknya..

Kita semedi dulu tuh di Solaria (mana mahal banget lagi makanan bandara zzz) selama kita belum pasti mau naik apa ke Ubudnya. Hari itu udah sekitar jam 12 WITA dan kita terlunta-lunta di Bandara. Sempat berpikir untuk balik lagi aja ke Jakarta tapi kok ga seru ya.. Akhirnya kita memutuskan untuk menggunakan opsi Uber yang beroperasi juga di Bali. Cek harga dulu sist, jangan-jangan kemahalan. Eh ternyata kaga! Cuma 150ribu! Hahahaha. Ya sutralah, dari pada kita ga jelas mau ngapain, langsung lah kita pesan si Uber ini.

Usut punya usut, ternyata Uber dimusuhin sama pengusaha-pengusaha rental mobil di Bali. Yaa kasusnya sama kayak di Jakarta gitu.. Tapi abisan gimana, dari Bandara-Ubud kalo naik angkutan bandara itu bisa sampe 400ribu! Ini kita tau dari si supir Uber yang nganterin kita ke Ubud. Bisa hemat lebih dari 50% kan kalo pake Uber?

Kita sempet nyasar nih nyari lokasi Anahata.. Perjalanan Kuta-Ubud sekitar 1 jam dan ditambah 1 jam lagi untuk muter-muter Ubud dan kaga ketemu juga tuh si Anahata.. Sempet berpikir apa ni hotel jelek banget ya sampe Google Maps aja salah muluk nunjukkin jalannya.. Akhirnya setelah nelepon ke resepsionis Anahata (kenapa ga dari tadi aja ya neleponnya haha), kita dikasih tau deh tuh rute non-nyasar untuk ke sana. Fyuh, akhirnya sampe jugaaak.

Namanya juga resort and spa, di sini mereka ga cuma menawarkan kamar-kamar, tapi juga menawarkan panorama alam yang luar biasa indah. Dari luar sih keliatan kecil ya, tapi ternyata mereka tuh cukup luas dengan kontur tanah yang berundak-undak hingga ke sungai gitu. Aku dan Tito booking kamar yang ada private poolnya. Tapi sayang seribu sayang, private "pool" nya kecil beneeer. Cuma bisa buat berendam! Tapi gapapa juga sih, aku juga ga mau sering-sering basah-basahan buat hemat baju :p

Hari pertama di Ubud kita ga ngapa-ngapain. Maksudnya, ga jalan-jalan gitu loh yeee ngeres amat hahaha. Capek banget rasanyaaa. Belum ilang rasa capek pas tanggal 3 nya karena boro-boro bisa minum, duduk di bangku pelaminan aja kaga sempet! Akhirnya hari pertama di Bali ini kita habiskan dengan menikmati kamar yang super gede dan pemandangan hijau yang luar biasa dari dalam kamar. Room service juga dari kamar saking malesnya kita mau keluar kamar. Lagipula Anahata itu jauh dari mana-mana gitu loh jadi repot juga kalo mau nyari warteg haha. Ibaratnya kita menumbuhkan benih-benih cinta dulu deh pas hari pertama hahay :p

Hari kedua...

MAIN YEAAAY!! Kami memulai hari dengan sarapan ala hotel Anahata. Biasanya kan kalo sarapan di hotel sistemnya prasmanan gitu ya, nah di sini ngga. Waiter akan menyajikan appetizer, main course, dan desert ke kita, jadi kita harus pilih mau sarapan dengan breakfast set yang mana. Ada 3 jenis breakfast set yang bisa kita pilih, ada Indonesian Breakfast, American Breakfast, atau Continental Breakfast. Tiga-tiganya include orange juice dan fruit platter sebagai appetizer (hebat juga apetizernya buah! Sesuai dengan tuntunan Rasulullah SAW hehe), dan pilihan coffee-tea-hotchoco sebagai desert. Nah untuk main coursenya, Indonesian Breakfast pilihannya bisa nasi goreng, mie goreng, atau bubur ayam. American breakfast kalo ga salah pilihannya pancake atau waffle, sementara Continental Breakfast adalah french toast gitu. Sebagai orang Indonesia yang berbudi luhur tinggi, aku dan Tito pilih INDONESIAN BREAKFAST! Hahahaha. Padahal biar kenyangnya lama jadi makan siangnya bisa entar-entaran. Hemat cyiiin hahahahaha. Ku pilih mie goreng, dan suamiku pilih nasi goreng. Dua-duanya dengan telur yang diceplok dan disajikan dengan kerupuk gitu. Rasa? Yaaaaaa, enakan dan murahan Solaria lah yaaa hahahahahaa. Soalnya kalo ga termasuk free breakfast, breakfast set itu harganya 90ribu belum termasuk pajak dan hotel tax! Jeng jeng jeeeeng...... jadi kangen Nasi Goreng Kebon Sirih hahahahaha.

Tito meminjam motor dengan tarif Rp75ribu/10 jam yang baru bisa digunakan jam 11. Oke deh, kita muter-muter Anahata aja dulu kalo gitu. Meninjau kolam renang karena rencananya besok kita mau berenang duyuuu~~ kolam renangnya lumayan gede dan infinity pool gituuuu! Pemandangannya hutan hijau waaa cucok abis deeh. Dari pada di daerah pantai ye ga bosen banget ngeliatnya (padahal karena hotel di daerah pantai lebih mahal aja haha).

Setelah kita ditelepon resepsionis bahwa motor sudah bisa digunakan, cussss kita langsung berangkat muter-muter Ubud yang super eksotis dan tidak terlalu ramai itu. Well, kalo di daerah Pasar Ubud tetap banyak bule siih, tapi kita tujuan utamanya kan bukan ngafe jadi kita ga ke situ deeh. Tujuan pertama kita adalah Ubud Paddy Terrace. Sesuai namanya, Ubud Paddy Terrace berarti Teras Padi Ubud. Ini adalah persawahan yang dibuat berundak-undak (terasering) dan luaaaaas sekali. Keindahan hijau-hijau di sepanjang mata memandang benar-benar memanjakan mata Jakarta yang dipenuhi oleh bayang-bayang kemacetan dan gedung tinggi. Tiket masuk? Kaga pakee! Hahaha. Tapi memang di beberapa titik, ada beberapa petani yang minta retribusi seikhlasnya gitu sih.. Tapi gapapa lah ya, itung-itung membantu mereka ye ga? Lalu ada beberapa petani juga yang menawarkan untuk foto bareng dengan menggunakan caping dan gendongan padi gitu. Tapi ya itu, bayar juga haha. Kita sih foto-foto berdua aja ga usah foto sama petani gapapa kaan? Udah puas ngelilingin sawah, kita balik lagi ke atas dan berencana mau ke Kintamani karena letaknya ga jauh dari situ. Eh pas sampe tempat parkir motor, tiba-tiba hujan super derasss! Akhirnya kita neduh dulu deh sambil nyelonjorin kaki. Capek juga ternyata jadi petani haha.

Kita sempat maksain ke Kintamani pas hujan sudah mulai reda. Eeeeh di tengah jalan tiba-tiba hujan deras lagii!! Motornya udah dilengkapi dengan jas hujan untuk berdua sih, tapi tetep aja basah kuyup kalo hujannya sederas itu!!! Sempet maksain jalaaaan terus sampe akhirnya nyerah karena belum tentu juga di Kintamani nya ga hujan kan? Kalo hujan ga bisa liat apa-apa soalnya haha. Ya udah deh kita muter balik dan ga jadi ke Kintamani.. huhu ya udah lah yaaa kapan-kapan balik lagi ke Bali. Dari pada dipaksain dan kita malah ga bisa menikmati honeymoon karena sakit?

Nah kalo di Ubud ini yang agak susah nyari makannyaa! Ubud kan pusat kebudayaan Bali gitu ya, jadi pendatang (terutama pendatang muslim) tidak sebanyak di daerah Kuta dan Denpasar. Kalo di Kuta mah nyari makanan halal insya Allah masih gampang. Lah kalo di Ubud? Syusyeeeeh. Kita aja abis muter-balik dari Kintamani itu kan mau makan siang tuh, kita bingung mau makan apa haha. Akhirnya kita makan ayam fried chicken gitu. Aku aja nanya dulu ke penjualnya apakah makanan di situ halal atau ngga dan mereka jawab halal. Ya sudah bismillah aja. Honeymoon hari kedua makannya ayam goreng tepung. Hahaha.

Selepas makan, kita muter-muter Ubud dulu sebelum balik lagi ke hotel buat istirahat dan solat. Capek abis hujan-hujanan, kita berdua udah srot-srooot aja hidungnya... Ya udah deh kita menghabiskan sisa hari kedua dengan nonton tivi dan ngobrol-ngobrol aja di kamar sampe malem. Malamnya kita keluar dulu sih buat makan. Makannya apa? Ayam goreeng. Hahahaha. Mereka di balihonya udah klaim halal jadi ya insya Allah halal beneran. Enak ayamnya, kayak ayam-ayam pada umumnya (lah?)

Hari ketiga...

Jadi memang plan kita itu hari ke-1 sampai hari ke-3 di Ubud, lalu sisanya di Kuta supaya lebih dekat ke bandara. Jadi yaa ini hari terakhir kita di daerah super romantis ini huhu. Karena akses dari Ubud ke Kuta susah, jadi mau ga mau kita harus sewa mobil beserta supirnya. Untung aku direkomendasikan pakde aku untuk pakai mobil rental yang biasa beliau pakai kalau beliau lagi di Bali. Yowes deh kita hubungin orang itu dan nego harga, akhirnya kena Rp400ribu seharian (bisa dianter jalan-jalan juga) plus supirnya dan dijemput di Anahata. Lumayan murah sih, soalnya kalo kita rental mobil dari hotel itu mahal banget, Rp400ribu cuma anter sampe hotel di Kuta aja! Oh ya, untuk malam ketiga kita udah booking Fave Hotel di Kuta Square untuk 3 hari 2 malam, jadi hari ini setelah check out di Anahata bisa langsung check in di Fave Hotel.

Pagi ini dimulai dengan sarapan yang tetap dipilih Indonesian Breakfast haha. Tapi gantian, aku pilih nasi goreng sementara Tito pilih mie goreng. Abis makan, kita berenang dulu sebelum dijemput mobil jam 11 sekalian check out dari Anahata. Kolam renangnya luaaas sekali dan kita cuma berenang berdua saja haha. Berasa kolam renang milik sendiri deh pokoknya. Lumayan, dapet olahraga pagi dengan suasana yang oke banget. Airnya juga ga dingin jadi aku bisa berenang dengan tenang. Tadinya kita mau turun juga ke sungai tapi kita ga tau gimana caranya ke sungai..... jadi ya udah deh kita balik lagi ke kamar buat packing-packing sambil nunggu mobil dateng.

Singkat banget ya liburan di Ubudnya? Belum puaaass! Huhu. Semoga ada kesempatan kembali lagi ke Bali lagi yaaa! Aamiin ya Allah!

The view from bed

Anahata's lobby

Anahata's room

When Time Series Analysis is more tempting than Anahata's private pool..

Ubud Paddy Terrace

Anahata's infinity pool

Ubud Paddy Terrace

Setelah kita sampai di Kuta, tujuan kita pertama adalah Fave Hotel untuk check in dan taro semua koper. Kesan pertama begitu memasuki kamar: beda bener ya sama Anahata. Hahaha iyalah, rate Anahata aja 3x rate Fave. Pool nya Fave juga di tengah-tengah kamar gitu persis sebelah lobi............ Udah gitu aku sempet ngeliat mereka lagi ngepel lantai terus air sisaan di lantainya dibuang ke kolam renang!!! OMG! Ya sudah lah yaaa, kan hari terakhir ini fokusnya mau main-main bukan mau ehem-ehem HAHAHAHA.

Setelah solat dan taro koper-koper, kita langsung cusss untuk ke arah GWK dan Dreamland. Tapi sebelum itu kita makan dulu di warung muslim paling hits seantero Kuta: Nasi Pedas Bu Andika yang ternyata letaknya ga terlalu jauh dari hotel. Sebenernya itu kayak warung makan biasa, tapi yang bikin hits adalah sambelnya yang bisa bikin after-effect berkepanjangan. Harganya juga lumayan mahal sih untuk sekelas warung. Aku aja makan nasi dengan lauk keripik kentang balado manis, ayam, dan kangkung kenanya 21ribu! Tapi yaaa lumayan murah lah ya dari pada kaga makan sama sekali.. oh ya, jangan lupa belikan makan untuk supir ya!

Setelah makan, kita langsung cuss ke GWK yang ternyata sekarang sudah bisa dikunjungi. Terakhir kali aku ke Bali belom bisa dikunjungi, masih direnovasi besar-besaran. Sekarang pun ternyata GWK nya masih belum selesai loh proses renovasinya! Ternyata nanti patung Garuda dan Wisnu akan disatukan di atas gedung tinggi gitu seolah-olah Wisnu sedang mengendarai Garuda, sesuai dengan dongeng. Kalo kemarin patung Garuda dan Wisnunya masih terpisah soalnya gedungnya juga belum selesai.

Tiket masuk GWK itu Rp70ribu/orang. Cukup mahal sih, tapi kalau mengingat teknologi tinggi yang mereka gunakan, 70ribu itu kerasa murah, ngebayang ga sih gimana caranya mindahin patung Garuda dan Wisnu yang gede banget itu ke atas gedung yang super tinggi?? Di komplek GWK itu juga cukup banyak wahananya. Kita bisa lihat pertunjukkan tari dan teater Bali, ada mini cinema untuk menyaksikan animasi dongeng Garuda Wisnu Kencana, dan sebagainya. Cukup keren kok!

Patung Wisnu

Bersama para pemeran teater

Tebing GWK

Romantic park

Puas main dan foto-foto di GWK, kita langsung cusss ke Dreamland. Tiket masuk Dreamland berapa ya? Duh lupa.... Yang pasti kita nanti naik shuttle car gratis gitu untuk ke pantainya karena parkiran mobil sekarang ga boleh di deket pantai lagi. Kita sih anaknya ga mau romantic dinner apalagi ke fancy beach club. Cukup jalan-jalan ke pantai dan sawah aja udah menyenangkan sekali dan ga perlu boros juga kan? Hihi.

Dreamland ini adalah pantai berpasir putih yang berlokasi di dalam kompleks perumahan elit gitu. Dulu terakhir aku ke sana, pantai Dreamland ini termasuk yang virgin. Kalo sekarang mah udah rame beneeer. Kita jadi rada menjauh gitu deh buat menikmati pantainya. Kita di sini cuma duduk-duduk sambil ngobrol dan menikmati deburan ombak yang sangat menenangkan. Aku ga mau basah-basahan karena nanti bajunya berat dan berpasiiir.


Walk behind me, I will not know. Walk before me, I may not follow. Walk with me, I will show you how I love you!

Wedding ring by Kaliem

Loving the way you look at me

Setelah puas bermain di Dreamland, rencananya kita mau ke salah satu pantai lagi yang letaknya dekat situ. Tapi aku udah capek banget hahahaha. Aku itu kuat jalan kaki jauh, tapi aku ga kuat panas! Sementara cuaca di Bali itu panasnya melebihi Jakarta meeen! Aku jadi ga kuat dan gampang capek. Akhirnya suamiku mengalah dan kami pun kembali ke hotel. Sebelum kembali ke hotel, supirnya ngajak muter-muter daerah Dreamland dulu. Muter-muter keliling hotel-hotel mewah berbintang +++ yang harganya ga masuk akal. Hotel mewah sekaligus beach club di Ayana Resort, dia cerita kalo pisang goreng aja harganya ratusan ribu. Es teh manis juga harganya 100ribu lebih. Hahahaha. Kita mah apa atuh, ga sanggup ke tempat-tempat begitu. Fave Hotel udah mewah buat hayati mah~~

Sesampainya di hotel, kita beres-beres badan yang penuh dengan pasir dan nonton tivi sambil ngobrol aja. Malamnya kita keluar ke Pantai Kuta dan makan di Pizza Hut Kuta Beach hahahahaha. Abisan bingung ah nyari makanan halal di mana lagi selain fast food berlabel MUI. Abis makan di situ, kita jalan terus ke beach walk dan window shopping. Pas di jalan balik ke hotel, kita mampir ke Mcd dulu beli es krim. No diet during honeymoon maaan~~

Hari keempat...

Kita sarapan dulu di Fave Hotel. Makanannya prasmanan gitu dengan ada beberapa makanan seperti salad buah-sayur, nasi dan lauk pauk, roti dan selai-selai, serta minuman. Yaaaa, rasanya so-so lah yaaa what do you expect? Haha. Setelah makan dan mandi, kita cusss muter-muter Bali dengan motor yang kita sewa selama 2 hari dengan rate Rp60ribu/hari. Mayaaaan, mayan panas-panasan di Bali naik motor......... hahahaha. Gapapa deh hayati mah panas-panasan. Selama ada si mamas apa sih yang ngga~~

Tujuan kita hari ini adalah Pandawa Beach dan Tanah Lot. Buat yang ngerti Bali, tau dong kalo dua tempat itu ibarat Utara dan Selatan? Hahaha ya udah gapapa, kapan lagi siang-siang jauh-jauh naik motor kan..

Lumayan, dari hotel ke Pandawa Beach sekitar 1 jam naik motor. Berangkat jam setengah 11, sampai Pandawa jam setengah 12. Lagi terik-teriknya boook dan kita ga mau panas-panasan main pantai. Ya sudah kita sewa sunbrella dengan harga Rp50,000/3 jam. Mayan lah yaaa biar ga item hehe. Oh ya sebelumnya kita jajan dulu di Alfamart biar ga usah beli makanan di pantai yang mahalnya Na'uzubillah. Aku lupa beli Aqua jadi harus beli di pantai, harganya berapa saudara-saudara? Rp10,000. Okeeee, lain kali ke Alfamart dulu sebelum ke pantai manapuuun~~~

Kita cuma ngobrol-ngobrol sembari foto-foto aja dari sunbrella. Saking malesnya keluar dari sunbrella karena super terik bangeeet. Ku heran sama bule-bule yang tengah bolong gitu mainan laut, kalian ga takut pada item apa???? Udah gitu pake bikini begitu hiiiiiiiii. Sambil menikmati deburan ombak, kita nyemil-nyemil dan tertidur. Hahahaha. Enak banget hidup di Bali. Cuma makan, tidur, makan, tidur. Ga mau pulaaang~~~~

Bukan, bukan foto sok seksi. Ini saking silaunya jadi ku ga bisa melek hahahaha


What we see under the sunbrella




Setelah capek bobok-bobok di bawah sunbrella, kita beranjak lah tuh dari Pantai Pandawa untuk makan siang sebelum cuss ke Tanah Lot. Perjalanan dari Pandawa ke Kuta sekitar 1 jam, lalu kita makan di Ayam Betutu Khas Gilimanuk (yang fotonya serem itu loh) yang halal dan uwenaak! Harganya cukup lah ya, kita beli ayam betutu kuah 1/2 ekor untuk berdua plus 2 nasi, Aqua, dan es teh manis, kenanya sekitar 90ribuan. Tapi ayamnya itu ga cuma ayam doang.. kita juga dikasih kangkung dan sambel matah yang uwenak tenaaaaan!! Di Jakarta ada juga sih Ayam Betutu Khas Gilimanuk ini. Salah satu lokasi yang ku tau adalah di Rawamangun, seberangnya Warung Pasta. Give yourself a try! :)

Setelah makan, kita ke mesjid Kuta dulu untuk solat sembari nyelonjorin kaki. Jangan lupakan solat ketika bepergian yaa! Allah kan sudah memberikan keringanan berupa jamak dan qashar. So, manfaatkan ya! Oh ya, hijabmu jangan dilepas ya mentang-mentang pengunjung lain berbikini. Ingat, neraka jauh lebih panas dibandingkan panasnya Bali! :)

Cuuuuusssss kita ke Tanah Lot dari Masjid Kuta. Perjalanan yang akan kita tempuh kira-kira 1 jam. Yosh!!! Semangat!! Tanah Lot ini terkenal dengan romantisme sunset, pas dooong kita ke sananya berangkat jam 4 lewaat hihi. Setelah mengandalkan Google Map, akhirnya sampai juga di Tanah Lot sekitar jam setengah 6 sore. Biaya masuknya berapa ya? Duh aku lupa.... tapi ga sampe 50ribu kok untuk 2 orang plus 1 motor. Seingetku Rp28ribu deh.. tapi ga pasti jugaaa.

TERNYATA TANAH LOT SUDAH BANYAK BERUBAH! Dulu pas aku ke situ masih super berantakan! Eeeh, sekarang udah rapiiii banget. Enak ngeliatnya, jadi pangling hihi. Pas aku dateng sebenernya akan ada pertunjukkan tari kecak gitu, tapi mahal, Rp100ribu/orang huhu kasian Titonya.. jadi kita ga nonton tari kecak deh.. padahal kita ga pernah loh nonton tari kecak..

Muka kucel akibat naik motor tengah bolong~

Dora The Explorer




Karena gerimis dan mendung, sunset Tanah Lot ga keliataaan huhu. Tapi gapapa, tetap cantik kok! Oh ya, Tanah Lot itu sebenernya Pura gitu. Orang-orang boleh minta semacam didoain dan dipercikin air sambil ditempelin beras gitu di jidatnya. Wahai muslimin dan muslimat, ga usah ikut-ikutan ya kalau ga mau syirik! :)

Puas bermain, kita cuuuss dari Tanah Lot sekitar jam setengah 7 sore dan sampai di Fave jam setengah 8. Capek bangeeeet tapi seruuu karena ini adalah hari terakhir kita di Bali! Huhu sedih banget... Real life has been waiting for us! Malam terakhir di Bali ini kita habiskan untuk makan lagi di Nasi Pedas Bu Andhika dan belanja oleh-oleh di pusat oleh-oleh di dekat Nasi Bu Andhika. Setelah makan dan belanja-belanja, kita naik motor jalan-jalan keliling Kuta dan Seminyak untuk ngelihat kehidupan malam disana. Hiiiii banyak tempat dugeeem. Bagiku yang awam banget sama dunia malam, tempat dugem itu adalah hal yang sangat tabu buatku. Untung Tito juga bukan orang malam jadi ga perlu dosa bareng-bareng. Hehehehe.

Hari terakhir!!!!!!

Huhuhu sedih bangeeeet liburannya cuma sebentaaar..... tapi aku bangga banget sama Tito ternyata dia mampu ngeluarin uang seorang diri. Aku jadi merasa bersalah. Semoga Allah yang ganti semuanya ya suamikuuu, jazakallah khayran katsiran for everything!!!

Kita flight malam, sekitar jam 18.30. Jadi masih ada waktu sampai sore untuk jalan-jalan di Bali. Karena kita mesti check out jam 12, jadi kita titipikan semua koper kita di resepsionis untuk nanti diambil lagi sebelum berangkat ke bandara. Kita jam 10 cus ke Pasar Sukowati karena ada oleh-oleh buat bundaku dan bapak mertua yang belum terbeli. Jauh juga, dari Kuta ke Pasar Sukowati harus ditempuh dalam waktu satu jam dengan melewati tol Mandara yang bisa diakses oleh motor! Seru banget pengalaman pertama naik motor di jalan tol di atas air laut! Tapi serem juga soalnya anginnya super kencang dan minimum kecepatan 60 km/jam. Ku berdoa terus di dalam hati semoga kita ga terbang kebawa angin..........

Sampe di sana kita langsung menyambangi satu-satu toko di sana untuk mencai titipan orang tua kita. Kata siapa Sukowati murah-murah? Aku beli dress pendek putih harganya Rp165ribu.. Emang itu murah ya? Apa karena akunya aja yang super bokek? -_-

Waktu menunjukkan pukul setengah 12 dan Tito harus solat Jumat!!! Akhirnya kita berhenti dulu di salah satu masjid di daerah X (aku lupa nama daerahnya) saat kita pulang balik ke arah Kuta. Ku menunggu Tito di Dunkin Donut karena Tito menginginkan aku merasa nyaman ketika menunggunya solat. Hihi suamiku super romantis! :--)

Setelah selesai solat, kita cuss lagi ke Kuta dan kita memilih ke salah satu mall di Kuta (ku lupa namanya apa) sambil makan siang dan nunggu jam keberangkatan ke bandara. Makan KFC, lalu jalan-jalan di sepanjang pantai di belakang mall tersebut. Huuuu saat-saat terakhir bangeet! Hal sederhana seperti berpegangan tangan bisa menjadi hal yang super romantis! Capek jalan-jalan, kita ngetem aja di musola sambil nunggu ashar.

Waktunya pulaaang!!!

Kita naik Uber dari Fave ke bandara dengan biaya sekitar Rp30ribu. Eh nyampe bandara ternyata Air Asia delay sampe jam setengah 8!! Tau gitu tadi jalan-jalan dulu lagi zzzzzzz. Begitu pesawatnya ada, eh ternyata ada masalah! Jadi ada penumpang yang udah check in dan ada bagasi tapi orangnya kaga ada di dalem pesawat! Lah gimana sih tuh orang zzzz. Jadi aja awak pesawat mesti tracing bagasi si orang itu untuk diturunin di bandara. Yaelah bikin PR ajaaaa zzz jadi aja kita baru take off jam setengah 9!! -____-

Kita kelaperan di dalam pesawat tapi males beli makanan di pesawat. Alhasil hal pertama yang kita lakukan saat landing di Jakarta adalah: makan!!! Bakmi GM adalah tujuan kita yang paling realistis walaupun harganya tetep lebih mahal dibandingkan counter Bakmi GM di luar bandara....

Kita pulang ke rumahku naik Uber tapi ga ada yang mau ngangkut kita doooong zzz. Akhirnya mesti naikin tarif 1,3x supaya ada yang mau ngangkut kita dan alhamdulillah ada yang mau haha. Kita sampai rumah jam setengah 12 malam, ngobrol-ngobrol sebentar sama orang rumah, lalu masuk kamar. Kamarku penuh dengan kado dan seserahan!!!! Hahaha jadi kita mesti buka-bukain kado dulu supaya bisa tidur di atas kasur....... unboxing 28 kado baru selesai jam setengah 2 pagi! Alhamdulillah dari batik sampai kompor ada semua haha. Alhamdulillah... Jazakumullah khayran katsiran buat yang ngasih kado yaa! Insya Allah berguna bagi kami. Buat yang ngadoin oven, YOU KNOW ME SO WELL!!!

Begitulah perjalanan pertama aku dan Tito mengarungi rumah tangga yang masih seumur laron ini. Backpacking honeymoon, tanpa memyambangi tempat-tempat mahal di Bali. Masih indah, semoga akan selalu indah. Indah-tidaknya kehidupan kita kan tergantung sudut pandang kita, iya ga? :-)